Friday, December 30, 2011

Tips menghadapi temuduga

Hanya yang pernah mengalami situasi temuduga sahaja yang tahu bagaimana perasaannya. Antara tips yang pernah di kongsi dari sahabat lain dan juga pengalaman sendiri:

Pakaian
1.Lelaki- baju formal, lengan panjang, seluar slack warna hitam, kasut kerja warna hitam, tali leher yang bersesuaian dengan warna baju (tidak berapa pasti untuk pakaian lelaki, namun ini sebahagian perkongsian daripada rakan-rakan)
2.pakai sedikit minyak wangi
3.bagi wanita: sopan, menutup aurat bagi yang bertudung
4.pemilihan warna baju kurung yang sesuai (elakkan warna yang terlalu menonjol)
5.berkasut (elakkan memakai sandal atau selipar)
6.pemakaian blazer untuk ekstra point di samping nampak lebih berketrampilan dan berkeyakinan
7.ada pendapat mengatakan bahawa pakaian baru mampu meningkatkan level keyakinan pada diri seseorang misalnya baju baru, kasut baru atau beg tangan baru (saya dah cuba, alhamdulillah membantu! hehe..)

Ketrampilan
1.rambut disisir rapi dan tidak diwarnakan
2.sentiasa tersenyum
3.jawab dengan penuh keyakinan (walaupun tengah berdebar-debar)
4.jika tidak dapat menjawab soalan yang diberi penemuduga, jangan cemas atau cuba menjawab dengan jawapan yang tak pasti. Jawab sahaja 'Maaf, saya tidak tahu' (walaubagaimanapun cuba pastikan anda sentiasa bersedia)
5.duduk tegak dengan tangan diletakkan di atas peha
6.letakkan beg tangan di bahagian bawah, bersebelahan kerusi agar tidak mengganggu perbualan
7.sediakan kalkulator dalam kocek baju jika ditanya soalan berasaskan matematik. Jika penemuduga bertanya relevan anda menggunakan kalkulator, jawab bahawa penggunaan kalkulator dapat meminimakan kesilapan disamping lebih efektif dan pantas( tak pasti pula utk point 7 ni, tapi kalau rasa ok, boleh je nak apply hehe)

Persediaan
1.hafal rukun negara, nama menteri kabinet, tonggak 12, isu semasa dan carta organisasi jabatan yang menemuduga anda, lain-lain isu yang dirasakan perlu
2.buku nota kecil
3.sarapan yang tidak terlalu berat (elakkan perut kosong tau...tapi masa temuduga pertama dulu memang tak selera nak jamah apa pun disebabkan terlalu nervous...hehe)
4.baju spare (tak pasti keperluannya, tetapi ada kes bajunya kotor secara tidak sengaja)
5.restu mak ayah (cium tangan untuk ambil berkat)
6.doa dan solat hajat jaangan diabaikan supaya Allah permudahkan segala urusan, inshaAllah

Semasa temuduga
1.tiba sekurang-kurangnya 30 minit sebelum temu duga diadakan
2.ketuk pintu dan beri salam kepada panel penemuduga
3.dengar dengan teliti semua soalan dan beri jawapan yang bernas
4.jika anda tidak faham soalan, minta diulang semula soalan atau sedikit penjelasan
5.berbual secara terbuka, terang dan jujur dan atasi sifat malu/gugup
6.ucapkan terima kasih kepada penemuduga pada akhir sesi

Boleh lanjutkan pembacaan DI SINI (walaupun ia berkaitan dengan temuduga MARA, boleh juga diaplikasikan mana yang positif, InshaAllah), DI SINI atau DI SINI.

Ingat, penemuduga juga manusia biasa, serahkan segalanya kepada Allah setelah berusaha sedaya upaya, bismillahi tawakkal tu'alallah. Selamat menghadiri temuduga ya, Selamat Berjaya!

Saturday, December 24, 2011

Cikgu oH cikgu

Siapa kata jadi cikgu SENANG?
Bila kamu jadi cikgu..
Baru kamu tau susahnye jadi cikgu..
Time pertandingan bola.. cikgu jd REFEREE..
Time aktiviti KH.. cikgu jd PETANI..
Time kutip yuran.. cikgu jd AKAUNTAN..
Time RMT.. cikgu jd PELAYAN..
Time budak pecah kepala.. cikgu jd DOKTOR..
Time ceramah.. cikgu jd MOTIVATOR..
Time hias kelas.. cikgu jd PELUKIS SENI..
Time persembahan hari guru.. cikgu jd PENYANYI..
Time baiki kerusi rosak.. cikgu jd TUKANG KAYU..
Time budak muntah dlm kelas.. cikgu jd TUKANG SAPU..
Time budak mencuri.. cikgu jd DETEKTIF..
Time perkhemahan.. cikgu jd MASTERCHEF..
Time hari kantin.. cikgu jadi PENIAGA PASAR MALAM..
Time masuk waktu solat.. cikgu jd TOK IMAM..
Time budak bergaduh.. cikgu jd HAKIM MAHKAMAH..
Time budak sakit kecemasan.. cikgu jd PEMANDU AMBULANS..
Time merentas desa.. cikgu jd POLIS TRAFIK..
Time budak sedih.. cikgu jd PELAWAK SARKIS..
Time budak HISTERIA.. cikgu jd TOK BOMOH..
Semuanya ada pada CIKGU =]

Copy paste from someone else~ TQ

Friday, December 23, 2011

Cakna

Ya, ambil peduli!

Melihat isu terkini berlaku pada mahasiswa, teringat masa dulu ketika bergelar mahasiswi! Alhamdulillah, cepat masa berlalu. Jom, flashback!

5 tahun dulu (ketika tahun pertama mendaftar masuk ke universiti) suara mahasiswa sangat sukar dilaungkan. Jangan ke media, dalam kampus saja belum mampu dibisik untuk hebahan.Namun, tahun demi tahun perubahan berlaku walau sedikit. Barisan pimpinan samada di kolej, persatuan-persatuan di kampus mahupun majlis perwakilan universiti sendiri mengalami perubahan. Perubahan yang bagaimana? Mahasiswa mahasiswi yang cakna tentang kekurangan dan perlukan penambahbaikan mula bangkit melangkah ke depan. Proses transformasi sangat hebat berlangsung di universiti sejak 5 tahun itu. Kalau dulu, mahasiswa hanya ikut apa yang disarankan, tiada penambahan, tiada perubahan. Yang ada cuma program biasa, suka-suka dan konsert. Namun, situasi berbeza selepas transformasi. Mahasiswa menjaga akhlak lebih gah menyerlah. Bertudung labuh, berkopiah sana dan sini. Ya, penampilan menampilkan cara pemikiran. Sekurang-kurangnya mereka tahu utamakan apa yang utama mengikut kemaslahatan kehidupan kampus. Minda mahasiswa bergerak pantas sepantas teknologi.

Teringat masa dulu, betapa peritnya untuk memastikan terlaksananya program kerohanian. Kelas, kuliah, ceramah agama sebagai ilmu tambahan sangat sukar dijalankan. Kerenah birokrasi, kerenah kepimpinan, kerenah audience cukup 'mematangkan' barisan teraju program. Hebahan program sangat sukar mendapat sambutan. Namun, tahun silih berganti. Sekarang, kuliah dan program kerohanian bertindih-tindih, Subhanallah. Hebahannya sangat hebat di ruangan blog juga Facebook junior-junior universiti. Hebat!


p/s: Teguran itu perlu untuk menjadi lebih baik. Perubahan juga perlu untuk menjadi lebih hebat.

Friday, December 16, 2011

Bijak memilih

Jika TIDAK SUKA akan sesuatu (yang negatif),
Maka JANGAN lakukan kepada orang lain kerana mereka juga pasti tidak suka!


Contohnya: Tidak suka akan tekanan, maka mengelak semampu mungkin supaya tidak memberi tekanan pada orang lain. Adil.

Tetapi, tekanan kadangkala adalah pembantu yang baik! Makanya, perlu bijak dalam membuat pertimbangan wahai insan berakal yang beriman.

p/s: Hargai dia sebelum kehilangan (eehh, takde kaitan kan hehe...)

Yakin padaNYA

Berusaha untuk memudahkan urusan orang lain supaya urusan diri juga akan dipermudahkan.
Berharap?
Ya, mengharap begitulah tetapi...
kalaupun tidak dipermudahkan oleh manusia
InshaAllah pasti akan dipermudahkan oleh Allah, Tuhan Maha Hebat!


p/s: Equal!

Penerima

What you give, you get back
Mendidik diri agar terus-terusan memberi dalam usaha mencontohi sunnah Rasulullah.
Dan yang pasti mencontohi sifat Allah, Yang Maha Pemurah,
sentiasa memberi walau hambaNYA tidak meminta,subhanallah!


Memberilah kerana kita juga adalah seorang penerima!

Sunday, December 11, 2011

Utamakan Yang Aula


Tolak bukan bermaksud sombong atau meninggi diri
seperti mahu menerjah langit...
Cuma...
mengutamakan yang lebih utama,
yang lebih terdahulu
kerana ia sandaran dari Allah...



p/s: Yang pertama itu istimewa kan?

Tuesday, December 6, 2011

Serangan

Mama: Kesiannya dekat anak mama ni...tak patot depa buat macam tu na...mentang-mentang mama abah tak ada, depa buat ikot suka ja dekat anak mama
Kakak: Tak apa...kak dengar ja, tak balas apa-apa...depa dah tua, biar la...tapi rasa macam nak tergelak pun ada, orang macam tu pun ada kan mama...hmmm...(senyum lagi)
Andai diselesaikan dengan cara berhikmah dengan kata-kata indah pasti lebih memudahkan semua pihak berbanding dengan cara yang negatif. Hanya salah faham yang sedikit. Interaksi & cara berkomunikasi perlu berkesan supaya kedua belah pihak tidak bermasam muka.

p/s: nasib baik saya cool ja...hehe =)

Thursday, November 24, 2011

'Oversea'

Mr. C: Boleh I cakap dengan Mr. Nordin?
Asrari: Ohh sorry ayah pergi ke...errr...ke..hmm ayah saya sekarang ada di oversea!
Mr. C: Ok..ok..I call lain kali
Andai Allah tidak mewajibkan ibadah haji di Bumi Makkah, pasti umat Islam tidak berpeluang menjengah negeri orang ya!
Subhanallah, hebatnya aturan Allah, tuhan kita!
Selamat menziarah Bumi Arab, tokoh Islam terulung juga makam para anbia, tempat penuh sejarah.

p/s: Mohon izin Allah untuk ke sana juga, ameen =)

Wednesday, November 23, 2011

Hebat

Subhanallah, hebatnya Tuhan kita!
Patutlah Allah tinggikan darjat insan yang bergelar ibu!
Beratnya amanah yang dipikul, lepas satu, satu tugasnya. Tetap diusahakan walau lelah tak bermaya
Mengharap redha Allah & orang yang disayangi gembira
Baru sebulan abah mama menjengah Baitullah, di sini sudah jenuh menunggu...hmmm~dhoif
Ibu yang ber-anak kecil lagi hebat berkorban.

p/s: baby 'besar' lagi susah nak jaga ni hehe =)

Tuesday, November 22, 2011

Berehat sebentar...

Tiba satu ketika kamu akan letih dengan mehnah dunia wahai insan! Terduduk di tepi jalanan yang penuh ragam. Ketenangan, kesungguhan, kekuatan yang dijinjing sebagai bekal di awal perjalanan habis digunakan sepanjang langkahan. Sekarang bagaimana? Mahu diteruskan perjalanan tetapi sudah letih terdiam, mahu berhenti di sini sajakah? Mana mungkin berhenti di sini kerana berhenti bermaksud MATI.

Hmmm~ mencari konklusi seketika.

Ya, daripada DIA kita datang dan kepada DIA kita kembali. Ketenangan, kekuatan, keupayaan itu datangnya dari Allah, Tuhan yang satu! Kembali kepada fitrah asal. Andai letih menongkah arus dunia yang mencabar, balik ke fitrah insani. Jangan bongkak, takbur atau membangga diri.
Ohh tak, saya tidak pernah letih menerima dugaan saban hari! Saya sentiasa kuatdan bersemangat.
Kita adalah manusia. Manusia sifatnya tidak sempurna. Kuat, letih, gembira, sedih, sibuk, lapang, silih berganti. Tetapi bila kamu di paras bahaya, sibuk menjengah, sedih menerpa, letih melanda...jangan sekali lupa kembali ke asal iaitu Allah. DIA punya ketenangan hakiki. Mohon sedikit daripadaNYA untuk teruskan perjalanan di medan juang dunia.

BerUZLAHlah. Itu sunnah. Rasulullah beruzlah ke Gua Hira' mencari ketenangan apabila diasak oleh kejahilan kaum Musyrikin Mekah. Kita contohi Baginda. Beruzlah satu kaedah untuk baiki hubungan kita semula dengan Allah. Bila sibuk mengejar dunia, mungkin lalai kewajipan sebagai hamba hina. Muhasabah diri. Kembali mencari diri sendiri. Bila tadhiyyan (pengorbanan) tidak dinilai manusia, bila cabaran datang menduga, beruzlahlah wahai pemuda pemudi Islam. Larikan diri seketika untuk mencari ketenangan hakiki.

p/s: Masjid/surau adalah tempat yang terbaik untuk menyendiri. Alhamdulillah, di sana kutemui ketenangan itu kembali.

Saturday, November 19, 2011

Sentuh hati

Sentuh hati mereka dengan kata-kata yang baik dan indah~
InshaAllah, Allah pasti ada buat kalian, wahai hati-hati cilik Islam~

Friday, November 11, 2011

Pokok hijau


Abah : nanti tolong jaga pokok-pokok abah ya! Jangan lupa siram dan cabut rumput tau...jangan abah balik nanti habis pokok abah mati pulak...(senyum)
Kakak : Ok, tak mati kot... (senyum juga)
Abah : Abah dah siram dah pagi tadi...siap sembang-sembang lagi dengan 'depa'...
Kakak : Ha! Abah pesan apa tu?
Abah : Abah pesan dekat 'depa' nanti tumbuh elok-elok, lepas tu tolong doakan mama abah sihat, boleh buat ibadah sebaiknya di sana, doakan supaya Allah mudahkan urusan kami di sana
Kakak : (Tersenyum...sebab tu kakak sayang mama abah hmmm~)
Segala yang ada di langit dan di bumi sentiasa mengucap tasbih kepada Allah Yang Menguasai (sekelian Alam), Yang Maha Suci, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana (Surah Al-Jumuah, 26:1)


Rindu itu

Bagaimana situasi bila AYAH sudah tidak menyayangi si IBU?
Bagaimana situasi bila IBU sudah tidak menyayangi si AYAH?
Bagaimana situasi bila AYAH sudah tidak menyayangi si ANAK?
Bagaimana situasi bila IBU sudah tidak menyayangi si ANAK?
Nauzubillah~
Hebatnya Allah atas titipan rasa rindu antara kami~ Subhanallah
Mereka jauh di sana. Sangat jauh. Apabila jauh di mata, makin terasa rasa itu.
Rasa itu sungguh mulia.
Hanya sempat bertanya khabar dan cerita serba sedikit atas kekangan yang ada.
Sudah cukup walau hanya dapat mendengar suara mereka.
Ya, sudah cukup! Alhamdulillah~

Thursday, October 27, 2011

Hanya musabab mungkin...

Sampai suatu tahap, apabila taklifan (tangjawab, amanah) yang diberikan tidak mampu untuk digalas. Lemah. Itu memang fitrah hamba. Manusia memang dijadikan lemah supaya memohon pertolongan dari tuhannya, Allah. Kecemasan. Hal yang tiba-tiba berlaku menggugat keyakinan memegang taklifan. Allahu akbar! Moga tok wan cepat sembuh. Mungkin itu hanya sebagai musabab. Allah tahu segala.

Berat taklifan itu. Manusia tidak boleh lari dari sebarang taklifan kerana memang kita layak untuk itu. Tetapi, kekuatan makin menyusut, lemah kian menjerut. Sahabat? Tak, mereka juga ada taklifan yang mungkin turut meletihkan. Mereka tidak selalunya bersama untuk bertindak selaku pendengar. Kamu tiada siapa-siapa. Hanya ada Allah di sisi untuk mengadu segalanya. Ya, hanya Dia. Beginilah rasanya bila di akhirat kelak. Tiada siapa kecuali Allah buatmu.

Buat mama & abah, selamat menunaikan haji. Alhamdulillah, dengan izin Allah kalian menjadi tetamu Allah tahun ini. Moga selamat pergi dan pulang. Jelajahlah bumi Allah, kerana barakahnya sangat hebat buat kalian di situ. Hmm~ please look after my parents ya Rabb, really missed them so much~
Iman: Hey hati, kamu jangan letih ya! Kamu kan kuat! Mujahidah Allah seperti kamu pasti Allah pimpin dengan bantuan-bantuan di sekeliling. Makanya, kamu jangan lemah. Ingat, contohi Saidatina Fatimah puteri Rasulullah yang seringkali diuji.
Hati: Subhanallah wa InshaAllah~
p/s 1: But, as human, really need a shoulder right now!

Monday, October 17, 2011

Dua sahabat karib

Hati: Teruk sangatkah aku?
Iman: Tak...jangan fikir begitu
Hati: Kenapa jadi begitu?
Iman: Allah mahu menguji kamu
Hati: Tapi...
Iman: Sabar ya...memang kamu dah lakukan segala yang kamu mampu...cuma...
Hati: Cuma?
Iman: Cuma belum cukup! Kamu perlu tingkatkan lagi amalan kamu
Hati: Aku dah letih
Iman: Jangan! Tak baik begitu. Kamu perlu kuat. Ingat, kamu pernah lebih letih dengan ujian lain sebelum ini. 'Imune' dengan ujian wahai pejuang Islam, jangan lemah ya!
Hati: Hmmm....
Iman: Jangan macam tu... Allah & rasul tidak suka hambanya putus asa. Kamu sangat kuat & kamu pasti kuat!
Hati: Kamu tolong saya untuk kuat ya, wahai Iman!
Iman: InshaAllah, pasti! Saya sentiasa ada buat kamu kerana Allah sayangkan 'tuan' kita. Bila kedua kita kuat, 'tuan' kita akan hebat untuk terus cemerlang menggapai redha Allah. Makanya, kamu harus kuat ya Hati! Jangan mengalah. Tambahkan lagi usaha.
Hati: Baik. Rupanya belum cukup usaha yang sebelum ini.
Kedua-duanya tersenyum. Lega.

Saturday, October 15, 2011

Solehahkan diri

syukran atas perkongsian, Cikgu Rahayu. Allah balas inshaAllah =)

Tuesday, September 20, 2011

Susahnya nak bangun...

Pada jutaan makhluk ciptaannya, langit bumi keseluruhannya...di mana kamu si sisi Allah?
Berfikir dan terus berfikir...
Allah nampakkah di mana kita?
Dengan amalan yang tidak seberapa
Dengan rasa syukur yang hanya boleh dikira...
Apa yang boleh ditambah selain amalan yang memang diwajibkan?
"Kalau boleh, biasakan diri dengan solat malam ya Asrari...kita kuat melangkah di atas Bumi Allah ini kerana solat. Dengan solat malam kita akan makin dekat dengan Allah, kita akan terpelihara, inshaAllah" nasihat yang pernah diterima satu ketika dulu.
Ya, memang mulanya susah. Susah, lama-lama akan jadi mudah! Yakinlah! Kenapa 'alim 'ulama mampu? Kerana mereka menjatuhkan bisikan syaitan yang sentiasa ingin menjauhkan kita dengan Sang Pencipta. Jom, usaha!

Nur Kasih The Movie. Scene yang paling terkesan di hati; scene bangun solat malam.
"Mudahnya nak bangun solat malam!" Itu yang terbisik di hati.
"Ooo... pasti 'alim 'ulama, orang-orang lain pun macam tu kan...senang ja nak bangun...orang lain boleh buat, kenapa kita tak boleh kan?"
Ohhh rupanya tak susah pun nak bangun solat malam! Kunci jam, jam bunyi, bangun berwudhuk & kemudian sujud! Pasti mudah bagi 'alim ulama' melaksanakannya kan...seperti amalan wajib yang biasa orang biasa laksanakan. Ya, betul ia hanya sekadar filem! Tapi tak salah untuk ambil yang baik di situ.

Takkanlah nak ditunggu musibah menimpa baru terngadah nak bangun solat malam kan! Kalau begitu, malunya pada Allah... Upgrading status kita di sisi Allah dengan membiasakan diri dengan amalan wajib dan menambahbaik diri dengan amalan sunat, jom!

p/s: Tahajud malam meraih cinta Ilahi. Again~ Saya tak baik, tapi saya tak mahu buat jahat

Friday, September 9, 2011

Putih

Knowledge and Nature
Subhanallah, mahu dekati Allah melalui keduanya~

Saturday, September 3, 2011

Namanya manusia...

Namanya manusia... seperti yang dinyatakan dalam Al-Quran Al-Kareem, mudah lupa!
Segala kebaikan yang diberi,
Segala bantuan yang disedia,

Segala senyuman yang di ukir...

Terhapus dalam sekelip mata disebabkan oleh nafsu yang menghalang,
disebabkan oleh hasutan yang menggunung,
disebabkan oleh akal yang kurang bijak memproses qada' juga qadar Allah.


Begitulah fitrahnya, Allah s.w.t menguji manusia dengan nafsu dan sifat mazmumah bagi menentang kehadiran sifat mahmudah dalam diri seorang insan. Andai iman cekal dan utuh, inshaAllah pasti akhlak terpuji akan terserlah hebat~

Thursday, September 1, 2011

Dua Beradik

Ziarah menziarahi memang menjadi adat walau bukan selalu. Keduanya menjangkau usia menghampiri angka 85. Seorang adik, seorang lagi kakak. Umur panjang, Alhamdulillah. Daripada 4 tinggal 2. Ibadah masing-masing sentiasa terjaga termasuk bacaan al-Quran, solat wajib & sunat, puasa, mengaji di pondok-pondok bersama tok guru. Macam-macam cerita dibualkan walau untuk masa yang singkat. Seronok mendengar mereka berbual dari kisah dulu hinggalah ke cucu cicit sekarang. Namun, di akhir pertemuan sebelum melangkah keluar...
Kakak: Nak sayang adik aku sorang...mai sini sat... (mahu dicium adiknya yang seorang itu)
Adik: Sapa pi dulu ni?
Kakak: Hah?! (pendengaran makin kurang jelas)
Adik: Antara kita dua ni, sapa pi dulu?
Allahu akbar! Antara yang hadir menitis air mata dengan sendiri. Rupanya mereka menghitung hari untuk bertemu Sang Pencipta. Kesihatan makin susut, namun ibadah makin terjaga. Mama pesan, kalau ibu bapa dipanjangkan umur oleh Allah, mungkin disebaliknya Allah mahu menduga hati anak-anak samada kuat atau tidak menjaga hati orang tua. InshaAllah, mama & abah pasti ada ganjaran dari Allah kelak, ameen~

p/s:
รεlﻪოﻪէ հﻪгﻨ гﻪկﻪ ﻪժﻨlfﻨէгﻨ
Taqabbalalluhu waminna waminkum,taqabbal ya kareem, siyamana wasiyamakum,minal aidil wal faizin.
Semoga ALLAH S.W.T menerima segala amal ibadah kt di bulan ramadhan,menerima puasaku dan puasa kalian dan semoga kita termasuk dalam golongan yg kembali kpd fitrah & meraih kemenangan.

Friday, August 12, 2011

Tak over

Kira-kira jam 6 pagi~ Subhanallah, pelajar di SMK panglima Bukit Gantang. She's very active and excellent student. Ketahuilah wahai adik-adikku...belajar itu ganjarannya sangat besar. Kalian sedang menuntut sebahagian daripada ilmu-ilmu Allah. Dan, Allah sangat suka pada hati-hati yang dekat dengan ilmu.

Hadis Nabi Muhammad S.A.W yang bermaksud:
"Menuntut ilmu adalah fardhu bagi tiap-tiap Muslim, baik laki-kali mahupun perempuan." (Hadith Riwayat Ibn Abdulbari)
Firman Allah S.W.T yang bermaksud:
“Katakanlah: Adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu”. (Az-Zumar:9)

Wednesday, August 10, 2011

Santai-santai

Taking a deep breath...

Jom melawat blog (Sila Tekan), ada sesuatu yang menarik dan pelik. Boleh digunakan sebagai bahan P&P yang baik. *Senyum*

p/s: jangan marah...lalalalaaalaa~

Tuesday, August 9, 2011

Tarawih

Allahu akbar...
Sama-sama mengangkat takbir solat tarawih berjamaah. "Ya Rabb, adakah lagi Ramadhan tahun depan untuk bersama-sama menunaikan solat tarawih sebegini?" Moga Allah panjangkan umur mama dan abah supaya sempat ku berbakti lebih lama lagi untuk kalian...inshaAllah.
Terima kasih ya Allah atas kurniaan terindah memiliki ibubapa seperti mereka. Alhamdulillah, segala pujian kepadaMU ya Rabb
p/s: abang, cepat balik ya! Tak seronok kalau tak cukup kuota, hmmm~ moga dipelihara Allah selalu ya

Sunday, August 7, 2011

Susahlah jadi guru...

Bidang perguruan susah la...banyak sangat kerjanya...belum selesai yang itu, sudah datang yang lain...tak sempat nak berehat-rehat...
Ya, memang bidang ini susah
Ya, memang landasan ini payah
Memang betul!
Makanya, hanya individu terpilih saja yang mampu berada di jalan ini
Dan yang terpilih itu adalah kamu
Siapa? Kamu! Ya, kamu!
Memang kamu layak di sini
Allah memberikan sesuatu berdasarkan keupayaan hambaNYA
Ala...ramai lagi yang boleh jadi cikgu sebenarnya...
Ramai? Siapa? Maksud kamu siapa? Siapa pun yang kamu senaraikan, mereka tidak mampu menjalankan amanah itu selain yang sememangnya ada di landasan ini...Ya, kamu! Kamu lagi!

Kamu layak di sini, jangan ragu lagi. Tugas guru bukan sembarangan. InshaAllah, setiap tadhiyyah (pengorbanan) yang kamu berikan Allah kira setiap satunya kerana Allah Maha Mengetahui. Ganjarannya sangat hebat menanti di akhirat kelak. Ingat, kita hidup bukan hanya di dunia, makanya kita perlu kutip bekalan untuk akhirat nanti dan inshaAllah landasan perguruan adalah tempat semaian amal kebaikan, buahnya (pahala) akan kita tuai di sana nanti!

p/s: sabarlah wahai guru, kalian sentiasa dalam pemeliharaan Allah, inshaAllah~

Thursday, August 4, 2011

Buku, Pensel, Pemadam

Budaya: Malas
Malas ke sekolah, malas belajar, malas mendengar nasihat a.k.a leteran guru, malas menulis, malas menjawab soalan guru. Mudahkan cerita, datang ke sekolah disebabkan suruhan ibu bapa semata-mata. Kalau tidak hadir, akan 'sakit' di'kerja'kan ayah. Makanya, datang jugalah ke sekolah. Namun, dalam seminggu, pasti ada hari ponteng. Beg yang digalas ringan seperti kapas isinya.

Alasannya :
Cikgu, kalau kami bawa macam-macam, nanti hilang...kawan lain ambil. Depa suka pinjam, tak minta, lepas tu hilang macam tu saja...
Begitulah situasinya. Sebagai alternatif, buku latihan, buku contoh soalan semuanya dikutip sebaik sahaja selesai p&p berlangsung. Hinggakan pensel 2B juga disediakan untuk menulis.

Insiden kecil. Subhanallah...gembiranya di hati apabila seorang pelajar yang memang dulunya tidak berminat untuk belajar...tiada pensel, tiada kotak pensel, tiada apa di dalam beg...hanya satu dua jenis buku saja yang ada...tiba-tiba mengeluarkan pemadam daripada poket....subhanallah! Keinginannya sudah ada untuk belajar.
"Ha, dah bawa pemadam..." (alhamdulillah, pujian kepada Allah menyahut di dalam hati). Ya Allah, ku mohon kekuatan untuk mendidik mereka untuk terus mengenali ilmuMU...Bantu diri ini Ya Rabb~
p/s: pembaris juga perlu disediakan barangkali *senyum*

Tuesday, August 2, 2011

Sanah Helwah ya Asrari

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah

Hari kedua di bulan Ogos 2010. Jika di'flashback' semula tarikh tersebut, subhanallah tarikh ini sangat bermakna; Temuduga daripada Kementerian Pelajaran Malaysia bagi penempatan guru di Jabatan Pelajaran Negeri Kedah (senang cerita temuduga mohon pekerjaan). Tiada langsung mood untuk sambutan hari lahir walau ucapan dan doa masuk melalui sms sejak awal pagi. Fokus utama hanya pada interview bertulis dan lisan. Segalanya terasa indah bila mendapat ucapan selamat daripada penemuduga itu sendiri. Alhamdulillah.

Hari kedua di bulan Ogos datang lagi tahun ini. Cepatnya masa berlalu. Allah telah memberikan amanah besar memegang taklifan sebagai pendidik. Secara rasmi, pada tarikh ini, surat tahniah dari Suruhanjaya Perkhidmatan Pelajaran diterima. C dah bertukar kepada G. Syukur lillah. Itu 'hadiah' daripada Allah. Tahun ini, tiada yang menyesakkan, merisaukan, melemaskan seperti tahun lalu. 2 Ogos 2011 berlalu normal. Ya, normal seperti hari-hari biasa.

Alhamdulillah, syukran kathir buat semua sahabat, rakan, kenalan, pelajar-pelajar yang mengucapkan selamat dan doa kalian. InshaAllah, moga doa itu dimaqbulkan Allah di Bulan yang penuh barakah ini, ameen~

p/s: Mama, terima kasih susah payah lahirkan kakak ya! sayang mama...

Monday, August 1, 2011

Di mana kita di sisiNYA?

Bila otak ligat berfikir...nah, idea kali ini agak luar biasa!

Menurut Dr. Danial Zainal Abidin dalam sebuah slot motivasi pagi, bintang di langit jumlahnya 7sextilion~ angka 7 diikuti dengan 22 sifar (kosong) di belakangnya~ Banyakkah? MasyaAllah, sangat banyak! Itu hanya jumlah bintang-bintang di langit, bagaimana dengan jumlah hidupan di Bumi, flora dan fauna yang diklasifikasikan di bawah taksonomi termasuk daratan mahupun lautan? Bagaimana dengan hidupan di planet lain? Bagaimana dengan galaksi lain yang masih dikaji kewujudannya oleh para saintis dunia?

Betapa besar kuasa Allah mencipta sesuatu, diciptaNYA tanpa rasa letih sedikit pun. Segalanya yang ada adalah milik DIA yang mutlak. Dengan terbentang luas langit bersama bintang-bintang yang bersinar, dengan segala isi Bumi yang pelbagai, di mana kita di sisi Allah? Semua hidupan yang DIA ciptakan sentiasa patuh berzikir kepadaNYA.
Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi sentiasa mengucap tasbih kepada Allah Yang Menguasai (sekalian alam), Yang Maha Suci, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
Bagaimana dengan kita? Nafas yang ditarik setiap minit mungkin terlupa siapa yang mengizinkannya malah mungkin tidak ingat untuk bersyukur. Nauzubillah. Persoalannya, di mana kita di sisi DIA? Suruhan yang wajib, masih belum utuh tertunai, yang sunat apatah lagi. Dengan perumpamaan yang lebih mudah: Diibaratkan semua pasir pantai di atas muka Bumi seluruhnya dikumpulkan semua sekali. Butir-butir pasir yang halus itu umpama hidupan yang Allah ciptakan. Di mana kita? Butir pasir yang manakah mewakili kita? Allah nampakkah kewujudan kita dengan amalan yang telah kita laksanakan selama ini? Soalan masih belum terjawab, di mana kita di sisi DIA?

p/s: Kita sentiasa memerlukan Allah..."It is not length of life, but depth of life" - Ralph Waldo Emerson

Thursday, July 28, 2011

Apa lagi yang kau mahu

Cukup segalanya...ya, segalanya! Apa lagi yang kamu mahu wahai hati bergelar hamba? Allah sudah limpahkan kamu pelbagai kesenangan, kemewahan, kemudahan...makanya, bersyukurlah...
Mungkin masih ada yang tidak sempurna, masih ada kekurangan sana dan sini di hati seorang manusia normal...tapi InshaAllah kekurangan itu bakal Allah isi tapi masanya belum tiba. Apa yang kamu perlu pada minit ini, Allah telah sempurnakan buat kamu. Alhamdulillah!

Friday, July 22, 2011

Nikmatnya...Subhanallah

"Datang tau hari Khamis nanti, jangan tak datang...InshaAllah pengisiannya tidak bosan. Kamu semua mesti suka...Cikgu pun akan bermalam sama-sama dengan kamu semua. Datang ya!"
Pujukan di atas bertalu-talu diucapkan sepanjang minggu lepas setiap kali bersua muka dengan mereka. Biarlah letih mengeluarkan kata-kata itu demi memujuk mereka, biar letih memanjat tangga ke kelas mereka walau bukan sesi p&p biasa.
Bagi pelajar, program pemantapan rohani (majlis ilmu) tidak langsung menyeronokkan, bosan malah menyusahkan. Pelbagai alasan boleh dinyatakan untuk mengelakkan diri. Kenapa perlu bersusah-payah? Kerana di sudut hati yang paling dalam, merasakan amanah Allah terletak di bahu ini.
Apa yang kamu usahakan untuk membantu pejuang cilik Islam dalam mengenal Allah dan agama Islam?
Kem Ibadah sesi ke-2 pelajar puteri (menengah atas) s
elesai sekitar jam 11 pagi hari Jumaat. Slot terakhir, peserta memohon restu dari semua guru-guru. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Kesannya boleh dilihat dari perlakuan mereka. Nikmatnya...subhanallah! Gembira melihat seorang demi seorang pelajar yang dipujuk rupanya hadir ke majlis ilmu ini. Mereka bersalaman dengan guru lain hingga ada yang mengalir air mata. Alhamdulillah, hati kecil mereka tidak banyak sedikit terkesan dengan pengisian rohani (majlis ilmu) yang diberikan. Ya, pujukan rupanya mampu memujuk hati mereka. InshaAllah, mohon ada kebaikan yang kamu semua kutip sepanjang 2 hari 1 malam yang lalu. Cikgu-cikgu dan ustazah-ustazah sentiasa mendoakan kejayaan kamu di dunia & di akhirat wahai mujahidah cilik Sempas, kalian sangat berpotensi tinggi, sungguh! ~
Ya Allah, kurniakanlah kepadaku pekerjaan guru yang mulia ini sebagai wadah buatku beribadah kepadamu dalam mendidik hati-hati kecil Islam, pejuang Islam, serikandi Islam supaya mereka menjadi pejuang hebat yang bangga dengan agamaMU, ameen~
Bila niat ikhlas kerana Dia, beban itu akan terhapus seperti awan lalu dihembus angin petang.
InshaAllah.

p/s: Kita tidak layak untuk menilai dan menghukum individu lain walau mereka melakukan dosa kepada Allah. Keampunan adalah milik Allah. Siapa tahu, mereka yang kita hukum mendapat hidayah Allah dan mati ketika beriman kepada Allah Yang Maha Esa

Friday, July 15, 2011

Tali Leher RM2

Seorang sahabat Muslim telah sudi berkongsi pengalaman beliau atas kesilapan membeli tali leher (gambar di bawah). Walau hanya dengan bermodalkan RM2, tali leher yang mulanya dilihat comel dengan ikan rupanya ada tafsiran lain.

Astaghfirullah...tertera dengan penuh seni ayat 'I LOVE J***S'. Terkilan dengan urusan jual beli itu dan berharap sahabat-sahabat lain tidak turut sama dalam rencana jahat syaitan di muka Bumi Allah.

Moga kita tidak menyekutukan Allah dalam keadaan yang kita tidak sedar mahupun sedar. InshaAllah, mohon petunjuk dariNYA agar kita lebih berhati-hati dalam setiap tingkah kerana perbuatan zalim kaum kafir akan terus menerus dijalankan bagi merosakkan iman dalam setiap umat Nabi Muhammad s.a.w.
Firman Allah dalam al-Quran Surah Al-Baqarah, Ayat 22 bermaksud: “Maka janganlah kamu membuat sekutu untuk Allah padahal kamu mengetahui (bahawa Allah adalah Maha Esa)”
Beringatlah bahawa sepanjang zaman syaitan akan menggunakan cara yang berbeza untuk manusia yang berbeza dan dia akan mensasarkan kelemahan kita untuk menyesatkan kita. Taktik utama syaitan ialah melalui tipu daya. Allah menerangkan tentang tipu daya ini “... dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, yang membisikan (kejahatan) ke dalam dada manusia.” (Surah an-Nas: 4-5) Sebagaimana diterangkan oleh ayat ini, syaitan mendekati manusia secara senyap-senyap, melalaikan manusia dengan perkara remeh dan tidak penting dan menampakkan kesalahan yang dilakukan seolah-olah baik kepada mereka.

Syirik itu bukan sahaja melulu menyembah berhala, tetapi termasuk juga di dalamnya adalah menuruti hawa nafsu dan menyekutukan apa saja yang ada di dunia dan di akhirat dengan Allah, kerana apa saja selain Allah bukanlah Tuhan. Oleh kerana itu, jika kamu tumpukan hatimu kepada sesuatu selain Allah, bererti kamu telah berbuat syirik. Maka janganlah kamu menyekutukan Allah dengan jalan apapun juga, baik dengan jalan kasar nahupun dengan jalan halus. Berjaga-jagalah selalu dan jangan berdiam diri, berhati-hatilah selalu dan waspadalah, semoga kamu beroleh keselamatan.

Sesungguhnya hamba-hambaKu, kamu tidak dapat berkuasa atas mereka. Dan cukuplah Tuhanmu sebagai penjaga. (Surah al-Isra': 65)
p/s: syukran kathir atas perkongsian wahai sahabat muslim, InshaAllah dengan perkongsian ini, kita dan sahabat lain akan lebih berhati-hati dengan keadaan di sekeliling. Allah punya pelbagai cara dalam mendidik kita dan ini adalah salah satu cara didikan dari Allah.


Sibuk sangatkah?

Abah: Kak, hari ni balik awal sikit ya...asyik balik lewat ja tiap-tiap hari...sibuknya dia...

Kakak: Masa abah keja dulu pun sibuk juga kan...lagi sibuk dari kak sekarang...ke mana tumpahnya kuah hehe...ouhhh...Nak pi survey barang ya abah? ok..ok..petang ni kak balik awal ya...
Andai masa tidak diisi dengan kesibukan, risau...masa itu terbiar ke arah kelalaian dan kemaksiatan. Kamu tahu siapa kamu dan bagaimana kamu. Makanya elakkan sesuatu yang boleh memudharatkan.

Mencari satu wadah sebagai kaedah untuk mencari redha Allah semasa melangkah di muka Bumi. InshaAllah, dalam masa yang sama mendidik diri untuk mendahulukan maslahah (kepentingan). Yang aula didahulukan. Setakat masa ini, yang aula adalah mama dan abah, seterusnya amanah Allah dalam kerjaya mendidik. Tidak mustahil, selepas ini wujud kepentingan lain yang lebih penting. Mohon Allah membantu dalam setiap taklifan yang diberikan, inshaAllah.
Jangan kesibukan itu menjadi debu yang berterbangan sia-sia tidak bermakna
p/s: senyum!!!

Sunday, June 19, 2011

Mereka ada kekuatan tersendiri

Pelajar: "Cikgu, hari ini ada kelas dengan cikgu kan? Hmmm, tapi kami tak mahu tulis-tulis..."

Cikgu: "Ok..ok.. Kita main game hari ini"

Pelajar: "Ha...game kami nak la..."
Untuk duduk di atas kerusi selama 40minit tanpa bergerak, tanpa bercakap dan hanya mendengar sangat mustahil bagi kelas 5MPV. Kecenderungan mereka lebih kepada teknik dan kemahiran melakukan projek. Sebagai guru novis, idea-idea baru sangat diperlukan dalam proses menimba pengalaman.

"Kamu jangan terbiasa dengan guru-guru berpengalaman yang lebih gemar dengan P&P komunikasi satu hala. Kamu perlu ubahsuai, pelbagaikan kaedah pengajaran" bisik hati sendiri.

Subhanallah~ bersungguh-sungguh mereka semua menyelesaikan tugasan...
(tersenyum sendirian)

Subhanallah, kamu semua memang berpotensi besar untuk berjaya. Ya, kamu pasti berjaya! Cikgu doakan kamu berjaya di dunia dan akhirat, InshaAllah.

p/s: Hmmm~ minggu lepas dah main teka-teki, minggu ni dah main kuiz optikal dan tayangan video En. Matlutfi, minggu depan apa pula ya??

Friday, June 17, 2011

Bukalah hati kita

"Dia bagitahu saya, dia tak minat jadi cikgu tetapi sebenarnya dia nak jadi ahli bomba!"
Zuuuuppp! Allahuakbar... Terkesima.
Penampilan Cikgu C memang mempunyai ciri-ciri, pesona atau aura seorang guru yang baik walaupun masih menjalani praktikum di sekolah. Rupanya... hatinya tiada untuk amanah itu. 4 tahun dilatih untuk menjadi guru secara terlatih di institusi pendidikan masih tidak mampu untuk mengikis perasaan tidak berminat itu. Tidak mencari salah sesiapa, tidak menuding jari ke mana-mana, tidak sekali!
Kini, realiti sebenar memang begitu. Jika di tanya pada junior, banyak kes yang mengatakan mereka tidak minat untuk menjadi guru tetapi diterima masuk di institusi perguruan. Kenapa jadi begini? Ada yang sungguh-sungguh berminat menjadi guru namun tidak tersenarai dalam senarai pelajar bidang pendidikan manakala yang tidak berminat pula wujud di situ walaupun telah berterus-terang semasa ditemuduga.
"Encik, saya memang tidak berminat untuk jadi cikgu. Saya pun tak pasti macam mana saya boleh apply lepas SPM hari tu..."
Apa aturan Allah sebenarnya? Berfikir, berfikir dan terus berfikir. Adakah Allah mahu menunjukkan kekuasaanNYA kepada kita agar berfikir dan menerima apa yang diamanahkan dengan baik? Adakah Allah mahu meletakkan guru-guru yang tidak berminat menjadi guru di sekolah supaya pengurusan di sekolah semakin kucar-kacir dengan pelbagai isu negatif kerana kita sekarang di akhir zaman? Ilmu Allah semakin banyak diangkat semula ke langitNYA yang luas. Guru bermasalah, guru ini...guru itu.. Bagaimana dengan anak-anak didik yang dahagakan ilmu itu untuk generasi akan datang? Astaghfirullah... Akal kita sangat terbatas. Mohon Allah uruskan segalanya dengan baik, inshaAllah kerana Allah Tuhan Yang Maha Mengetahui atas segala yang telah, sedang dan akan berlaku.

Bila kita lakukan sesuatu dengan terpaksa, hasilnya sangat tidak menyenangkan malah menyesakkan diri sendiri. Ikhlas itu tidak wujud. Tiada hati. Wahai guru novis, sahabat serta adik-adik yang bakal memasuki bidang pendidikan secara rasmi juga tidak terkecuali kepada diri sendiri...jom, sama-sama kita buka hati. Terimalah amanah ini sebaik mungkin. Kikislah perasaan tiada hati itu sedikit demi sedikit. Pupuklah rasa nikmat memberi hari demi hari tanpa rasa bosan. Kenapa? Kerana tugas mendidik adalah sunnah Rasulullah s.a.w. Manakan tidak, dengan lahirnya Rasulullah s.a.w, baginda berjaya mendidik tamadun yang tidak bermoral sehingga menjadi tamadun yang disegani dunia. Subhanallah...dalam keadaan sedar atau tidak sebenarnya semua guru di dunia ini melaksanakan sunnah nabi saban hari, sepanjang tahun.

Dengan rasa gembira, ingin berkongsi bersama kalian berkenaan buku di atas. Perkongsiannya sangat menarik untuk mendidik hati supaya terus memberi khas buat guru-guru baru. Andai ada masa terluang, wang yang masih berbaik...milikilah buku di atas. Harga: RM19.90, Halaman: 207. Terbitan: MustRead Sdn. Bhd. Syukran buat sahabat, Nurul Izzati atas cadangan supaya memiliki buku bermanfaat ini. Proses membedah buku ini masih berlangsung, alhamdulillah. Inputnya sangat berguna kerana saya, kamu, dia, mereka yang juga belum sempurna dalam mendidik hati agar terus ikhlas. Jom, ikhlaskan hati!

p/s: cuba sedaya upaya untuk memahami situasi cikgu C, empati. Saya doakan moga Allah bukakan hati kamu untuk terus bermujahadah di jalan ini, ameen. Allah pasti bantu kamu~ *big smile*

Tuesday, June 14, 2011

Natijah Berbeza

Sungguh, bila kamu makin menjauh...kamu semakin lalai dengan dunia. Mewahnya, mudahnya, nikmatnya dunia silih berganti hinggakan kamu semakin alpa. Tetapi, kamu tidak mampu menyangkal yang jiwa itu semakin jauh dari Allah yang Maha Pengasih.

Sibuk? Alasan itu tidak kukuh. Dulu juga sibuk bahkan lebih sibuk dari sekarang. Mesyuarat petang dan malam hingga ada menjangkau tengah malam. Muhasabah. Betul. Bila kamu menjauh, pastikan kamu mendekat semula. Jangan sesekali terus hanyut dengan dunia yang tiada penghujung. Allah sedang menguji kamu tentang ujian nikmat yang melimpah.
"Dan apabila dibacakan al-Quran, maka dengarkanlah baik-baik dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat" (Surah al-A'raf: 204)
Betapa kata-kata Allah di dalam al-Quran adalah penenang jiwa. Jangan sekali menidakkannya. Walau tiada kefahaman ayat al-Quran, ia tetap mampu menenangkan jiwa, memudahkan urusan, menggembirakan hati, apatah lagi buat mereka yang memahami setiap bait al-Quran. InshaAllah, itu rahmat Allah. Wahai mujahid mujahidah Islam, teruskan mendekati al-Quran. Dengan istiqamah ia di sisi, InshaAllah segala urusan harian lebih tenang, mudah dan dilancarkan oleh Allah.
"...dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir" (Surah Yusof: 87)

Wednesday, May 25, 2011

Get well soon

Ya, 5 tahun...bukan 5 bulan atau 5 hari
Jangka masa yang cukup lama bersamanya
Tak sangka, sudah 5 tahun bersama dia
Masa yang sangat panjang
Setiap saat dengannya
Setiap tempat bersamanya

Kamu tahu, dia jarang buat hal
Ya, sangat jarang
Kalau yang lain, dah lama asyik keluar masuk klinik
Kejap sakit tu, kejap sakit ni
Tapi dia, senang sangat menguruskannya

Kalau sakit pun, boleh pulih semula dalam masa singkat
Tidak perlu khidmat pakar berbayar
Khidmat dia selama 5 tahun sangat dihargai
Mungkin berkat, inshaAllah

Tapi
Selepas 5 tahun, baru petang tadi dia daftar masuk klinik
Kasihan dia
Tak apa, dia akan pulih lepas dapatkan khidmat pakar
Khabarnya
Masih ada ruang untuk terus bersama dia
Mungkin dia tidak mahu ada pengganti lain
Bergurau~

Harapnya dapat terus bersama dia
Sebab dah serasi dengan dia
"Kamu perlu kuat tau,
sebab saya perlukan kamu untuk terus jalankan amanah dari Allah dengan lebih efektif
"
My dear lappy, get well soon, I'm waitin' for you :)

Monday, May 16, 2011

Sambutan kali pertama

Selamat Hari Guru!

Berbeza. Dahulunya mengucapkan ucapan keramat itu kepada guru-guru. Sekarang, menerima pula ucapan itu. Perasaan itu berbeza. Dinihari Subuh, doa dipanjatkan kepada Dia Yang Maha Pemurah atas segala nikmatNYA. Kurniaan taklifan guru dariNYA sangat disyukuri. Mengapa tidak, guru adalah cita-cita sejak kecil jauh nun di sudut naluri yang paling dalam walau ada cita-cita lain bersilih ganti. Sungguh. Lagu 'Guru Malaysia' dihafal sejak sekolah rendah lagi. Ya, remeh! Tapi itulah kisah bermulanya niat untuk bergelar pendidik.

Dapat banyak hadiah?
Jujur. Tidak langsung terfikir tentang hadiah yang akan dapat untuk kali pertama menyambut Hari Guru tahun ini.
Banyak tak hadiah yang dapat esok?
Ada pelajar yang nak bagi hadiah tak?
Kali ini perasaan itu sangat neutral. Kenapa? Kerana niat asal melangkah masuk sebagai guru 7 bulan yang lalu adalah untuk mendidik 100%, tiada balasan, Lillahita'ala. Bekerja kerana Allah.

Situasi kali ini sangat berbeza andai dibandingkan dengan pengalaman sewaktu berpraktikum. Dulu, sebagai guru praktikum 2 beg
hadiah dibawa pulang sebagai kenangan. Kali ini natijahnya sangat berbeza. Tidak mengharapkan langsung hadiah atau cenderahati sebagai penghargaan tetapi cukuplah dengan adanya sambutan hari istimewa ini dan ucapan Hari Guru yang bertalu-talu daripada para pelajar dan rakan sejawat. Ya, cukup dengan itu! Alhamdulillah~

p/s: Selamat Hari Guru buat barisan guru yang pernah mendidik diri ini hingga menjadi insan, hamba Allah yang akan terus bersyukur. Barisan guru di taska, tadika, pra sekolah SK Terap, SK Sri Limau, SMK Kulim, SMKA Kedah, Kolej Matrikulasi MARA Kulim, UPSI, alfadhil ustaz & ustazah yg pernah berkongsi segala ilmu Akhirat dalam setiap slot kerohanian. InshaAllah, kalian adalah barisan pejuang agama Allah yang telah mendidik diri ini turut menjadi pejuang agama Allah bagi generasi seterusnya. Moga kalian diberkati Allah di dunia & akhirat, ameen ya Rabb~
Terima Kasih, Cikgu!

Wednesday, May 11, 2011

Good Luck~

(Kertas pertama untuk pelajar Tingkatan 4: Kelas 4A)

Salam imtihan buat pelajar-pelajar SMKPS sempena Peperiksaan Pertengahan Tahun~
Moga Allah memberkati ilmu yang kalian dapat...
To my dear Biology students: Wishing you all the best,
next time no more hints/spots questions ok...hehe

Good Luck~

Sunday, May 8, 2011

Bila letih...

Terkadang, dalam menyusuri kehidupan yang rumit, semangat menjadi luntur, makin lemah dan makin pudar. Itu fitrah. Jom, caskan semula semangat itu supaya kembali normal dan bertambah. InshaAllah, pasti boleh. Allah kan ada...
"Tekadkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit
dan rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan"
Teman...
andainya hari ini aku lemah tanpa bicara
kuatkan aku dengan kisah para syuhada'
Jika aku sedih dan berduka
pujuklah aku dengan nikmat syurga
Tika aku resah merinduimu
ingatkan aku bahawa DIA sentiasa bersamaku

AVOID 3 things for a happy life:
1. Negativity
2. Judging others
3. Imbalance in our life

Let's charge the power of energy~
Memang fitrah seorang hamba, sentiasa lemah dan baharu.
Berusaha menjadi lebih baik, inshaAllah.
Allah pasti bantu.

Sunday, May 1, 2011

Pause

1 Mei
~Selamat Berehat~

Saturday, April 16, 2011

Allah maqbulkan doa itu...

Dulu...
Ya Allah, ampunkanlah dosaku, ampunkan dosa kedua ibu bapaku dan rahmatilah mereka dengan kasih sayang-Mu, sebagaimana mereka menyayangiku ketika diriku masih kecil. Ya Rabb, ku mohon ruang dan masa agar Kau memberiku kesempatan untuk aku berbakti kepada mereka selepas waktu
Jauh dari mama & abah yang dikasihi makanya doa ini mengiringi solat sepanjang belajar di universiti. Sepanjang mencari ilmu dunia kesempatan untuk berbakti kepada mama & abah sangat minimum. Disebabkan itu, ku panjatkan doa di atas agar diberi kesempatan itu.

Sekarang...
Bila berfikir-fikir tentang rahsia dalam rahsiaNYA, rupanya Allah telah maqbulkan doa itu. Itulah sebabnya kamu dipostingkan dalam negeri, tak perlu jauh menjenguk negeri orang. Allah berikan kesempatan untuk berbakti kepada mereka. Makanya, jangan sia-siakan peluang yang Allah beri, Al-Wahhab, Yang Maha Pemberi. Andai sibuk bekerja, pastikan luangkan juga masa yang ada buat mereka kerana doa kamu telah Allah maqbulkan, jangan disiakan.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: "Redha Allah bergantung pada redha dua ibu bapa, dan murka Allah bergantung pada murka kedua-dua ibu bapa."

Ada niat begitu...

Pengalaman hebat semasa di temuduga 14 April lalu. Perkongsian menarik bersama ahli panel dan 4 guru lain mengambil masa kira-kira 60 minit. InshaAllah, mengharapkan keputusan yang terbaik daripada Allah untuk hambaNYA yang lemah ini walaupun usaha yang diberikan tidak seberapa. Mohon barakallah menyusul dengan kurniaan pekerjaan yang dirahmatiNYA agar segalanya dalam pemeliharaan Dia Yang Maha Agung, ameen.

Andai ditanya apa yang diperoleh masa temuduga tempoh hari, jawapannya BANYAK. Tidak terungkap di ruang kecil ini. Tetapi InshaAllah cukup dirumuskan bahawa segala perbincangan berkaitan dengan sekolah, pengalaman sebagai guru dan bidang pendidikan keseluruhannya. Tetapi ada sesuatu yang menjadi kenangan terindah untuk sesi temuduga kali ini.

Situasi: Sesi temuduga tiba ke akhirnya. Masing-masing mengucapkan terima kasih buat Tuan Panel. Disebabkan fail ada di bawah fail-fail yang lain, makanya...sengaja memberi ruang kepada yang lain untuk berlalu dahulu. Tiba-tiba...
Tuan Panel : Asrari, kamu belajar di sekolah agama kan? Ambil berapa subjek dulu ya?
(perasaan dah mula berdebar...kenapa pulak Tuan ni tanya macam tu.. hmmm...)
Asrari : Ya Tuan, saya sekolah agama dulu...semuanya, saya ambil 12 subjek. Kenapa ya Tuan?
(sengaja cari pasal dengan mengutarakan soalan pada Tuan Panel. Ambil risiko!)
Tuan Panel : Oh...
Tapi kamu guru sains ya?
Asrari : Oh...
saya mengajar Biologi di sekolah sekarang
Tuan Panel : Kenapa tak jadi ustazah? Saya ingat kamu lebih berminat dengan subjek agama...
(got the point...sudah dapat tangkap maksudnya di situ...mungkin daripada personaliti dan
pakaianku menyebabkan dia berfikir & bertanya sedemikian. Different compare to other
interviewee.
Rasanya, biasa-biasa saja dengan baju batik warna hijau berbunga krim, tudung
labuh krim juga blazer hitam tetapi mungkin tidak bagi orang lain)
Asrari : Ohh...saya belajar di sekolah agama hanya 2 tahun Tuan, tingkatan 4 dan 5 sahaja.
Subjek agama dan sains seiring di sekolah tu. Dan saya memilih Sains berdasarkan minat
yang lebih dalam.
Tuan Panel : Bagus...Bagus...
Asrari : Terima kasih Tuan
Sebenarnya...
di awal tahun 2003 dulu, masa bermulanya nekad untuk stay as science stream student memang ada sesuatu yang tersirat. Jauh di hujung akal berfikir...jauh di sudut hati berdetik...
Kenapa? Orang Islam tidak boleh berjaya dalam bidang sainskah? Orang yang tahu tentang agama tidak boleh berkata-kata tentang sainskah? Orang yang bertudung labuh tidak layak berbicara tentang Fizik, Kimia mahupun Biologi? Mana ada teori sedemikian! Tak ada!
Orang Islam mana boleh kalah...mana boleh serahkan semuanya pada bukan Islam. Tak boleh! Mereka boleh kenapa kita tidak? "Subjek Sains susah..." Ala...semuanya susah kalau tak mahu buat. Kalau usaha, mesti boleh.
Memang ada niat untuk membuktikan bahawa orang Islam juga mampu dan bijak mengungkap teori Sains, petah bicara tentang ilmu saintifik. Bertudung labuh bukan satu kekurangan. Bolehkah? Kenapa tidak, Allah kan ada. Kekuatan itu dari Dia. Proud to be a Muslim.
Alhamdulillah~ Rupanya...secara tidak sedar, niat di awal dulu rupanya dilihat ketara oleh orang disekeliling sekarang. Ya Rabb, niat itu sebagai pencetus semangat untuk berjaya mengejar ilmuMu ya Rabb..Mohon dijauhkan riak dari syaitan. Sungguh, ku berbangga dengan agama Islam yang Kau kurniakan buatku selama ini. Alhamdulillah,
Alhamdulillah, Alhamdulillah~