Monday, December 20, 2010

Jantung itu lemah

"Pak cik...duduk dulu ya, nanti saya datang balik" ujar staffnurse dari luar bilik wad
"Aishh, kenapa panggil abah 'pak cik'? Abah muda lagi la...hmmm"
Otak ligat berfikir. Muda? Akal cuba menafi keras. Abah dah dimakan usia. Harus terima kenyataan. Abah semakin tua. Kesihatan abah semakin merosot.
Dulu...abah tolong buatkan milo dalam botol tiap-tiap malam sebelum tidur. Sedap. Mama buat tak sama macam abah buat. Tersenyum sendiri.
Dulu...abah kejutkan bangun dari tidur sebelum ke sekolah
Dulu...pergi ke sekolah tiap-tiap pagi dengan abah
Dulu...abah dodoikan bila selesema atau demam sebab sukar bernafas
Dulu...abah bersukan tiap-tiap petang melatih budak-budak wakil sekolah
Tapi sekarang...jantung abah dah tak kuat macam dulu. Jantung abah dah lemah...
Ya Allah, Kau tarik sedikit demi sedikit nikmat sihat yang KAU beri selama ini untuk abah.
Allah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian DIA menjadikan kamu setelah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian DIA menjadikan kamu setelah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang DIA kehendaki.Dan DIA Maha Mengetahui , Maha Berkuasa (Surah Ar-Rum: 54)
Yang pasti, dulu hingga saat ini, Allah masih pinjamkan Abah buatku. Syukur Ya Rabb...Alhamdulillah, insan ku panggil abah ini sangat bermakna. Setiap katanya kuambil sebagai himpunan nasihat dan kekuatan.
Ya Allah, Tuhan pemilik cinta agung, ku mohon moga diberi kesempatan ruang & waktu untuk berbakti kepada abah & mama, ameen ya Rabbal 'Alamin~
p/s: Kakak sayang abah =)

1 comment:

aba cenna said...

ameen..

besabarlah atas dugaan

sesungguhnya kita dan semua yg besifat baharu itu adalah lemah..

Post a Comment