Wednesday, August 29, 2012

Hempedu ka berudu?

Seronok berkongsi ilmu dengan mereka hari ini. Alhamdulillah. 80 minit padat dengan input berkaitan ekosistem dinamik Bab 8, bab terakhir untuk tahun ini! Sempat juga membuat lawatan kenali organisma baru di taman sekolah. You did great job guys! 

Khusyuk memberi penerangan berkaitan komuniti dalam kolam. Ikan, teratai, oksigen, karbon dioksida, fotosintesis..bla...bla...bla... Tiba-tiba pelajar India bertanya...
Pelajar: Yang itu anak katak hempedu ya teacher? (kebetulan bab sistem pencernaan baru selesai sebelumnya)
Cikgu: Aihhh...itu bukan hempedu!! hempedu dalam sistem pencernaan, dalam badan kita (Pelajar lain semua dah mula ketawa berdekah-dekah...)
Cikgu: Itu berudu...tadpole my dear~ (sambil tersenyum...)
p/s: macam-macam...hehe

Saya mahu pasangan yang...

Apa kriteria yang kamu rasa perlu ada pada bakal tunang atau bakal suami?
Itu adalah soalan yang sering di dengar dalam perbualan anak-anak muda. Maka, tersenarailah semua sifat baik juga positif yang dirasakan perlu untuk diri sendiri.

Baik, memahami, penyayang, romantik, mengasihi...bla...bla...bla...

Tetapi...kenapa perlu mengharapkan sesuatu yang tidak pasti walaupun 30% berjaya?
Tiada siapa pun yang tahu jodoh baginya melainkan Allah s.w.t.
Mengharap?
Berharap pada sesuatu yang tiada kepastian adalah meletihkan.
Penantian satu penyiksaan!

Makanya, apa yang diri perlu buat?
Jawapannya adalah sediakan diri sendiri dengan sehabis daya. Persiapkan diri sendiri dengan sifat-sifat yang telah disenaraikan pada calon yang diinginkan. InshaAllah, Allah pasti memberikan pasangan yang sesuai, sama, sefikrah.

Diri sendiri baik, maka pasangannya juga baik
Diri sendiri memahami, maka pasangannya juga memahami
Diri sendiri penyayang, maka pasangannya juga penyayang
dan semua sifat-sifat yang lain...
Surah an-Nur ayat 26: Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud:

"Perempuan-perempuan jahat untuk laki-laki jahat, laki-laki jahat untuk perempuan-perempuan jahat pula, perempuan-perempuan baik untuk laki-laki baik, laki-laki baik untuk perempuan-perempuan baik pula. Mereka itu (orang-orang baik) terlepas dan tuduhan yang mereka katakan, untuk mereka ampunan dan rezeki yang mulia."

Komen Ukhti Fatimah Syarha

Jom baca bait indah dari Ukhti Fatimah Syarha apabila ditanyakan tentang perkahwinan jarak jauh~
Salam sayang adikku bakal pengantin solehah.
Ampun maaf, akak baru terbaca mesej adik ini.

Situasi adik
1. Adik telah redha agama dan akhlak si dia, bukan di paksa-paksa.
2. Adik telah mendapat restu dari keluarga kedua-dua pihak.

Berbahagialah adikku. Faktor-faktor ini mempunyai impak yang besar dalam perkahwinanmu nanti.

Berkenaan pandangan masyarakat, ianya penting tapi tidaklah sepenting pandangan Allah dan restu ibubapa kita.
Dahulukan yang lebih penting daripada apa yang penting.
Masyarakat bercakap sekejap sahaja, lepas tu dia lupa. Bahkan, jika adik menunjukkan contoh cemerlang ketika belajar, ramai insan yang mempunyai sitausi sama dengan adik akan membuka mata, mempunyai contoh untuk dirujuk.

Berkenaan cinta jarak jauh...
take it positive. Ini zaman IT. Cinta boleh bersemarak di alam maya,, SMS, CALL, E-MAIL dsb.
Bahkan rindu yang disubur-suburkan selepas nikah ini berbuah pahala yang tidak sudah-sudah. saling meneguhkan. saling memberi perhatian.
Bila bertemu, penuh 'kehangatan'. Nikmatilah cinta halalmu!

Pejamkan Mata

Jika rindukan seseorang , pejamkanlah mata dan ucaplah:

" Ya Allah Aku rindukannya keranaMu Ya Allah , Jauhkanlah daku dari perkara yang membuatkan aku lupa kepadaMu . Aku semakin mengerti, ‘JARAK’ ini bukan untuk menghukumku..tetapi ‘JARAK’ ini untuk MENJAGA aku dan dia..
 

✿~ Dengan ‘JARAK’ ini aku dan dia berjanji untuk BERUBAH menjadi yang lebih baik..
✿~ Dengan
‘JARAK’ ini aku dan dia berjanji untuk MEMPERBAIKI cinta kepada Ilahi..
✿~ Dengan
‘JARAK’ ini aku dan dia berjanji untuk MENCINTAI Pencipta kami lebih dari segalanya..
✿~ Dengan JARAK ini aku dan dia berjanji untuk MENDALAMI Islam hingga ke akar umbi..
✿~ Dan Dengan JARAK ini jua aku dan dia yakin andai tiba saatnya nanti, aku dan dia akan LEBIH BERSEDIA untuk melayari semua ini dengan jalan yang diredhai..
 

Terima kasih ya Allah kerana memberi PELUANG kepadaku melalui jalanMu ini..terima kasih kerana memberikan JARAK itu kepada aku dan dia.." amin..

Sunday, August 12, 2012

Merayu pada siapa?

Prof. Dr. Muhaya:
"Semakin kita meminta dari manusia suatu indikato kebergantungan lemah dengan Allah. Jangan cerita masaalah pada orang lain. Banyak merayu pada Allah bukan hamba Allah!"
Setuju dengan kata di atas. Segala percaturan di muka Bumi adalah dengan izinNYA. Tiada guna merayu pada hamba, iaitu yang dicipta! Lebih baik memohon pada Sang Pencipta kerana DIA lebih tahu dan Maha Mendengar malah boleh mengubah apa yang berlaku~
 
 p/s: Jangan rendahkan kehebatan Tuhan kerana Dia tidak pernah mengecewakan hambaNYA