Thursday, July 28, 2011

Apa lagi yang kau mahu

Cukup segalanya...ya, segalanya! Apa lagi yang kamu mahu wahai hati bergelar hamba? Allah sudah limpahkan kamu pelbagai kesenangan, kemewahan, kemudahan...makanya, bersyukurlah...
Mungkin masih ada yang tidak sempurna, masih ada kekurangan sana dan sini di hati seorang manusia normal...tapi InshaAllah kekurangan itu bakal Allah isi tapi masanya belum tiba. Apa yang kamu perlu pada minit ini, Allah telah sempurnakan buat kamu. Alhamdulillah!

Friday, July 22, 2011

Nikmatnya...Subhanallah

"Datang tau hari Khamis nanti, jangan tak datang...InshaAllah pengisiannya tidak bosan. Kamu semua mesti suka...Cikgu pun akan bermalam sama-sama dengan kamu semua. Datang ya!"
Pujukan di atas bertalu-talu diucapkan sepanjang minggu lepas setiap kali bersua muka dengan mereka. Biarlah letih mengeluarkan kata-kata itu demi memujuk mereka, biar letih memanjat tangga ke kelas mereka walau bukan sesi p&p biasa.
Bagi pelajar, program pemantapan rohani (majlis ilmu) tidak langsung menyeronokkan, bosan malah menyusahkan. Pelbagai alasan boleh dinyatakan untuk mengelakkan diri. Kenapa perlu bersusah-payah? Kerana di sudut hati yang paling dalam, merasakan amanah Allah terletak di bahu ini.
Apa yang kamu usahakan untuk membantu pejuang cilik Islam dalam mengenal Allah dan agama Islam?
Kem Ibadah sesi ke-2 pelajar puteri (menengah atas) s
elesai sekitar jam 11 pagi hari Jumaat. Slot terakhir, peserta memohon restu dari semua guru-guru. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Kesannya boleh dilihat dari perlakuan mereka. Nikmatnya...subhanallah! Gembira melihat seorang demi seorang pelajar yang dipujuk rupanya hadir ke majlis ilmu ini. Mereka bersalaman dengan guru lain hingga ada yang mengalir air mata. Alhamdulillah, hati kecil mereka tidak banyak sedikit terkesan dengan pengisian rohani (majlis ilmu) yang diberikan. Ya, pujukan rupanya mampu memujuk hati mereka. InshaAllah, mohon ada kebaikan yang kamu semua kutip sepanjang 2 hari 1 malam yang lalu. Cikgu-cikgu dan ustazah-ustazah sentiasa mendoakan kejayaan kamu di dunia & di akhirat wahai mujahidah cilik Sempas, kalian sangat berpotensi tinggi, sungguh! ~
Ya Allah, kurniakanlah kepadaku pekerjaan guru yang mulia ini sebagai wadah buatku beribadah kepadamu dalam mendidik hati-hati kecil Islam, pejuang Islam, serikandi Islam supaya mereka menjadi pejuang hebat yang bangga dengan agamaMU, ameen~
Bila niat ikhlas kerana Dia, beban itu akan terhapus seperti awan lalu dihembus angin petang.
InshaAllah.

p/s: Kita tidak layak untuk menilai dan menghukum individu lain walau mereka melakukan dosa kepada Allah. Keampunan adalah milik Allah. Siapa tahu, mereka yang kita hukum mendapat hidayah Allah dan mati ketika beriman kepada Allah Yang Maha Esa

Friday, July 15, 2011

Tali Leher RM2

Seorang sahabat Muslim telah sudi berkongsi pengalaman beliau atas kesilapan membeli tali leher (gambar di bawah). Walau hanya dengan bermodalkan RM2, tali leher yang mulanya dilihat comel dengan ikan rupanya ada tafsiran lain.

Astaghfirullah...tertera dengan penuh seni ayat 'I LOVE J***S'. Terkilan dengan urusan jual beli itu dan berharap sahabat-sahabat lain tidak turut sama dalam rencana jahat syaitan di muka Bumi Allah.

Moga kita tidak menyekutukan Allah dalam keadaan yang kita tidak sedar mahupun sedar. InshaAllah, mohon petunjuk dariNYA agar kita lebih berhati-hati dalam setiap tingkah kerana perbuatan zalim kaum kafir akan terus menerus dijalankan bagi merosakkan iman dalam setiap umat Nabi Muhammad s.a.w.
Firman Allah dalam al-Quran Surah Al-Baqarah, Ayat 22 bermaksud: “Maka janganlah kamu membuat sekutu untuk Allah padahal kamu mengetahui (bahawa Allah adalah Maha Esa)”
Beringatlah bahawa sepanjang zaman syaitan akan menggunakan cara yang berbeza untuk manusia yang berbeza dan dia akan mensasarkan kelemahan kita untuk menyesatkan kita. Taktik utama syaitan ialah melalui tipu daya. Allah menerangkan tentang tipu daya ini “... dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, yang membisikan (kejahatan) ke dalam dada manusia.” (Surah an-Nas: 4-5) Sebagaimana diterangkan oleh ayat ini, syaitan mendekati manusia secara senyap-senyap, melalaikan manusia dengan perkara remeh dan tidak penting dan menampakkan kesalahan yang dilakukan seolah-olah baik kepada mereka.

Syirik itu bukan sahaja melulu menyembah berhala, tetapi termasuk juga di dalamnya adalah menuruti hawa nafsu dan menyekutukan apa saja yang ada di dunia dan di akhirat dengan Allah, kerana apa saja selain Allah bukanlah Tuhan. Oleh kerana itu, jika kamu tumpukan hatimu kepada sesuatu selain Allah, bererti kamu telah berbuat syirik. Maka janganlah kamu menyekutukan Allah dengan jalan apapun juga, baik dengan jalan kasar nahupun dengan jalan halus. Berjaga-jagalah selalu dan jangan berdiam diri, berhati-hatilah selalu dan waspadalah, semoga kamu beroleh keselamatan.

Sesungguhnya hamba-hambaKu, kamu tidak dapat berkuasa atas mereka. Dan cukuplah Tuhanmu sebagai penjaga. (Surah al-Isra': 65)
p/s: syukran kathir atas perkongsian wahai sahabat muslim, InshaAllah dengan perkongsian ini, kita dan sahabat lain akan lebih berhati-hati dengan keadaan di sekeliling. Allah punya pelbagai cara dalam mendidik kita dan ini adalah salah satu cara didikan dari Allah.


Sibuk sangatkah?

Abah: Kak, hari ni balik awal sikit ya...asyik balik lewat ja tiap-tiap hari...sibuknya dia...

Kakak: Masa abah keja dulu pun sibuk juga kan...lagi sibuk dari kak sekarang...ke mana tumpahnya kuah hehe...ouhhh...Nak pi survey barang ya abah? ok..ok..petang ni kak balik awal ya...
Andai masa tidak diisi dengan kesibukan, risau...masa itu terbiar ke arah kelalaian dan kemaksiatan. Kamu tahu siapa kamu dan bagaimana kamu. Makanya elakkan sesuatu yang boleh memudharatkan.

Mencari satu wadah sebagai kaedah untuk mencari redha Allah semasa melangkah di muka Bumi. InshaAllah, dalam masa yang sama mendidik diri untuk mendahulukan maslahah (kepentingan). Yang aula didahulukan. Setakat masa ini, yang aula adalah mama dan abah, seterusnya amanah Allah dalam kerjaya mendidik. Tidak mustahil, selepas ini wujud kepentingan lain yang lebih penting. Mohon Allah membantu dalam setiap taklifan yang diberikan, inshaAllah.
Jangan kesibukan itu menjadi debu yang berterbangan sia-sia tidak bermakna
p/s: senyum!!!